December 28, 2009

Tipe / Macam Evaluasi Kebijakan

Posted in Uncategorized at 2:23 pm by uuse

Evaluasi biasanya terdiri dari tiga tipe :

  1. Pre-program evaluation (Evaluasi dapat dilakukan pada saat sebelum program berjalan).

Pre program evaluation” dijalankan sebelum program diimplementasikan. Biasanya untuk (1) mengukur tingkat kebutuhan dan potensi pengembangan dari target atau daerah tujuan, (2) mengetest hipotesis program atau menentukan kemungkinan keberhasilan dari rencana program atau proyek (PBB, 1978: 9 dalam Inayatullah 1980: 58).

  1. On-going evaluation (Evaluasi dapat dilakukan pada saat program berjalan).

On-going evaluation didefinisikan oleh Bank Dunia sebagai “sebuah analisa, yang berorientasi pada aksi, tentang efek dan akibat dari proyek dibandingkan dengan antisipasi yang diambil selama pengimplementasian” (Carnea and Tepping, 1977: 12 dalam Inayatullah 1980: 58). PBB mendefinisikan sebagai berikut:

On-going atau concurrent evaluation dijalankan selama pengimplementasian program. Menganalisa hubungan antara output dan efek atau kemungkinan yang mungkin timbul. (PBB, 1978: 8–9 dalam Inayatullah 1980: 58).

Fungsi dari on-going evaluation menurut Bank Dunia adalah sebagai berikut:

  1. Memberikan solusi dari masalah yang timbul selama program dijalankan
  2. Mengecek apakah target sasaran program benar-benar mendapat keuntungan dari program.
  3. Membantu manajemen program untuk berdaptasi terhadap “segala perubahan (tujuan dan kondisi-kondisi)” dan perubahan dari kebijakan yang berhubungan dengan tujuan, penataan-penataan institusi dan perubahan sumber-sumber yang memiliki dampak pada proyek selama pengimplementasian.
    1. Ex-post evaluation (Evaluasi dapat dilakukan setelah program selesai).

PBB mendefinisikan ex-post evaluation sebagai proses yang “diambil setelah pengimplementasian program, memeriksa effek dan akibat dari program, dan juga ditujukan untuk mendapatkan informasi tentang : (PBB, 1978: 9 dalam Inayatullah 1980: 58).

a)      Keefektifan program dalam meraih tujuan-tujuan yang telah ditetapkan.

b)      Kontribusinya terhadap target-target perencanaan dan pengembangan sektoral ataupun nasional.

c)       Akibat jangka panjang sebagai hasil dari proyek.

Bank Dunia mendefinisikan ex-post evaluation sebagai sebuah usaha “untuk mereview (mengkaji ulang) secara komprehensif pengalaman dan akibat atau effek dari program sebagai sebuah basis untuk desain proyek dan formulasi kebijakan di masa depan.” (Carnea dan Tepping, 1977: 12 dalam Inayatullah 1980: 59). The ex-post secara definisi adalah sebuah aktivitas  yang diambil setelah penyelesaian proyek atau program.

Daftar Pustaka

Inayatullah, Mathur. K dan. 1980. Monitoring And Evaluation Of Rural Development: Some Asian Experiences. Kuala Lumpur, Malaysia: City Press Sdn. Bhd.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: